Musim Gugur di Belanda.. Kaya Apa Sih?

Hi allemaal.. apa kabar? Whoah! It’s been years since my last post. Kangen juga udah lama ngga coret-coret manjahh di blog ini, hahaha! Tapi aslinya saya seneng banget walau ini blog pasif abis, tapi traffic readernya masih bagus terutama di artikel ini dan ini. Terima kasih semuanya yang sudah visit, baca, dan komen bahkan kirim email ke saya.. seneng banget bacanya walau kadang replynya telat banget! Maapin yaa ūüė¶

Hmm enaknya nulis yang ringan-ringan aja kali ya. Udah masuk edisi fall/winter nih September (berasa majalan Vogue). Jadi inget November 3 tahun yang lalu lagi honeymoon di Belanda, dan pas banget lagi musim gugur. Dulu waktu mau kesana info yang saya dapatkan tentang musim gugur di Eropa masih tergolong sedikit. Palingan cuma ada suhunya berapa, terus pemandangannya gimana. Padahal saya butuh taunya how to cope with the weather karena berkaitan juga sama outfit, body care, dan aksesoris lain yang akan dibawa. Ngga lucu kan udah bawa koper segede koper haji, terus sampe sana saltum total? Mestinya udah pake baju anget, malah pake cardigan tipis aja. Atau malah sebaliknya, terlalu prepared buat musim dingin jadi bawanya yang super tebel dan bikin koper overweight :))

Sekarang mungkin udah lebih banyak referensinya. Tapi tetep sih, pengen juga sharing pengalaman gimana menghadapi musim gugur Eropa ala anak (anaakk..? Masih berasa anak anak muda belia dan polos ya ceuu?) yang dari lahir sampai sekarang tinggalnya di negara tropis, hahaha! ūüôā Jadi apa yang akan saya ceritakan disini bener-bener personal experience aja ya, jangan jadi patokan juga karena toleransi terhadap suhu dan cuaca masing-masing orang tentu berbeda. Toleransi cuaca dingin saya yang dari SD tinggal di Bekasi sama temen-temen yang orang Bandung/Sumedang pasti lebih tahan dingin orang Bandung lah ya.

Jadi musim gugur itu kek mana sih? Apa aja yang mesti disiapin? Asik ngga? Keep reading, guys! ūüėČ

Pertama, suhu. Sekarang udah canggih banget, suhu bisa dimonitor di smartphone melalui apps Weather yang biasanya udah bawaan dari device. Pergerakan prediksi suhu day by day bahkan hour to hour bisa kita monitor setiap saat (asal kuotanya jangan lupa diisi ya kakaakk). Suhu musim gugur di Belanda akhir Oktober-awal November waktu itu sekitar 8-9 derajat Celsius di siang hari dan bisa mencapai 5 derajat Celsius kalo malam. Cara ngukur toleransinya, bandingkan aja suhu negara tujuan (dalam artikel ini Belanda) sama negara/kota asal. Misalkan hari ini di Jakarta siang hari mencapai 34c, bayangin suhu yang drop sampai 20 derajat pas kita sampai sana.. atau compare dengan tempat terdingin yang pernah kita datengin, misalnya Bandung. Di Bandung suhu terendahnya kalo malam bisa 20 derajat, nah kita di 20c itu pakaiannya udah gimana? Bayangin nanti di Belanda akan jauh lebih dingin dari itu, pasti jadi bisa ngira-ngira apa aja yang kita butuhin untuk “survive” disana.

Itu baru suhu ya guys, belum cuaca. Di Belanda terkenal sama anginnya yang super semriwing! Bahkan saat saya kesana sewaktu summer pun anginnya kenceng dan dingin, gimana pas autumn dan winter coba? Jadi suhu 8c itu bisa jadi feels like 5c dikarenakan anginnya yang kenceng dan sedingin es. Asli dingiiiin banget kalo anginnya dateng. Selain angin, kadang suka turun hujan juga, walau ngga deres sih, dan bentar-bentar aja hujannya. Terus kecerahan langit juga bisa berubah-ubah dalam sehari. Ngga konsisten ceraaah terus sampai malam, atau gloomy dari pagi sampai malam. Pagi biasanya cerah sampai siang, siang ke sore bisa mendung plus hujan, malamnya hujan, besok paginya foggy, dst. Seru pokoknya liatin perubahan cuaca!

Selain serunya perubahan suhu dan cuaca, yang paling seru lagi itu ya pemandangannya! Ya ampuuun itu kaya masuk ke foto-foto musim gugur di Google Images! Sooo pretty! Keukenhoff dan kebun tulip di musim semi memang cantik banget, tapi ngeliat pemandangan daun-daun pepohonan yang warna warni, terus berguguran di pavement itu ngga kalah cantik. Romantis banget lah pokoknya! (jan pada baper gaes, hahaha! :p )

Musim gugur berarti juga periode low season untuk liburan, yang mana tiket-tiket atraksi (juga akomodasi) pastinya pakai harga reguler atau bahkan lebih murah! Another plus point untuk modus ngajuin liburan di musim gugur yekaan? ūüėČ

Nah sekarang untuk outfitnya. Pakai baju apa sih pas musim gugur itu? Long Coat Burberry sama boots Prada selutut udah bisa dipake belum? *lagi ngayal-ngayal babu punya Burberry sama Prada, lol*

Atau cukup jaket fleece Uniqlo aja? Kan belum winter seutuhnya, Ceu…

Terus butuh long john segala ngga? Bajunya dobel dobel atau satu aja tapi tebel? Butuh bawa payung? Sunglasses tetep bawa atau tinggal aja? Sarung tangan?

Rempong ya cyiin mau ke negara 4 musim buat kita yang ngga kebiasa gini, huftt.. mana harus ngemodal beli-beli dulu lagi *yaiyalah, siapa juga yang pake long coat sehari-hari di Jakarta? Pake blazer aja gak betah ūüėĶ*

Nah, kalo saya waktu itu pakai bajunya layering alias lapis lapis. Tapi ngga perlu long john juga. Jadi kaos biasa aja lengan panjang, jeans, sama coat yang medium inner. Udah cukup hangat kok itu. Jangan lupa kaos kaki dan sneakers. Kalo ngga pake kaos kaki dingin banget nget! Dan jangan harap ke minimarket Albert Heijn depan hotel bisa pakai sandal jepit doang ya, no nooo kecuali mau ngerasain angin belanda yang sedingin kecupan dementor, hehehe.. sandal tetep bisa dibawa karena butuh kalo misalkan nginep di hostel terus mau ke toilet/bathroom yang tentunya shared bathroom, nah baru bisa kepake flip-flopnya. Tapi kalo udah keluar ruangan sih mesti banget pake sepatu. Dingiiinn! Kalo kaos kakinya sih yang biasa juga gapapa, tapi jangan yang tipis ala ala stocking gitu ya. Ngga bisa bikin anget soalnya.

Scarf/syal boleh banget buat angetin leher. Sunglasses tetep dibawa doong, karena matahari kalo siang terik, cuma suhunya saja yang rendah. Nah, karena ada matahari, pastinya jangan lupa juga pakai sunblock. Payung sama jas hujan? Tergantung sih.. tapi kalo kami waktu itu ngga bawa karena males, huehehe.. jadi kalo terjebak hujan di suatu tempat terpaksa neduh dulu.

Ribet ya bawaannya lumayan banyak dan terkesan tebel? Eitss tapi jangan panik dulu. Meskipun agak ribet, tapi plusnya lagi traveling pas musim gugur adalah kita ngga perlu bawa banyak baju ganti. Kenapa? Soalnya ngga keringetan! Wkwkwk! Suhunya aja rendah gitu, jalan kaki keliling Amsterdam juga ngga bikin bau matahari, paling betis jadi berkonde sama tumit kebas kebas, huahaha.. *fyi badan pegel-pegel bisa disiasatin dengan minum t*l*k angin sama multivitamin B, sekian tips tanpa endorse ini kusampaikan…*

Jadi guys, dibanding menuh-menuhin dan berat-beratin koper dengan baju dan coat, mending packing seperlunya aja. Kalo disana merasa kurang bawa baju, laundry aja di hostel, cepet keringnya karena mostly mereka punya fasilitas drying machine juga. Atau beli kaos ditempat oleh-oleh. Jadi keluar budget lagi memang, tapi daripada keluar uang buat bayar excess baggage pas balik ke Indo? Kan mending buat beli baju baru, sekalian narsis pake kaos I Amsterdam, hehe!

Hmm.. terus apalagi ya? Oiya, setelah mengalami suhu dingin begitu, yang dikangenin dari Indonesia akhirnya nambah satu lagi selain makanannya: bisa keluar rumah tanpa ribet pakai ini ina inu. Cukup pakaian yang proper plus sandal jepit, beres deh! Lha kalo di Belanda pas musim gugur gitu? Mau beli snack di minimarket depan hotel aja mesti pakai baju lengan panjang dulu~ celana panjang~ kaos kaki~ sepatu~ coat~ syal~ payung~ shopping bag~ Gmz akutu mz….

Hubungan Internasional… Jurusannya Calon Diplomat?

Eh..lo kuliah dimana sekarang? Ngambil apa?”

“HI, monsieur!”

“Beuh.. Pak Dubes, beda deh. Bisa berapa bahasa?”

Yaa..kira-kira begitu deh percakapan MaBa (maupun mahasiswa lama) kalo ketemu temen di jalan atau reunian. Ya kan? Hehehe! Cerita-cerita tentang kampus, dosen, mata kuliah, dan semua dunia baru itu.

By now, pasti kalian yang lagi di kelas XII SMA lagi pusing cari kampus dan jurusan yang sesuai dengan minat dan cita-cita deh. Secara udah bulan April kan, pasti universitas udah banyak yang buka tes penerimaan mahasiswa baru. I hope you guys have already found university and study program¬†that suits you best to pursue your dream job. But if you don’t, you can keep reading this article and find an enlightenment about a major in the college.¬†

Well,¬†artikel¬†MUN¬†yang iseng-iseng aku buat untuk sekedar sharing,¬†surprisingly¬†bisa banyak¬†menarik¬†pembaca yang akhirnya¬†posting¬†komentar dan kirim email ke saya (many thanks for the response, guys! Baru sekarang gue dapet surat pembaca, terharuuu :”) ) Yang bikin seneng itu bukan hanya karena banyak yang merespon tulisan/artikelnya, tapi karena antusiasme¬†readers semua yang ternyata banyak sekali yang berminat untuk mengikuti MUN atau¬†any other international academic event!¬†Kalian luar biassaaahh! :”)

Diantara email-email kalian, banyak yang menanyakan tentang jurusan/program studi HI yang nampaknya masih menjadi salah satu jurusan favorit dari ilmu sosial di perguruan tinggi. Saya juga ngga tau kenapa HI jadi favorit, mungkin karena namanya anti-mainstream dan tidak semua universitas punya jurusan ini, hehehe! Atau karena orang-orang pada umumnya beranggapan program studi ini diperuntukan untuk para calon diplomat, delegasi yang mewakili bangsa Indonesia di dunia internasional.. wuidiih berat! :p

Jadi… apa sih Hubungan Internasional itu? Apa aja yang dipelajari? Prospek masa depannya gimana? Yang bagus kuliah HI di universitas mana? Well, aku ngga bisa¬†describe¬†exactly¬†karena setiap prodi (program studi/jurusan) HI berbeda-beda disetiap universitas.¬†But as usual, I just want to share some information that maybe will give you an illustration about what and how is IR.¬†So here’s a little FAQ about IR…

   1. Jurusan/Program Studi HI itu belajar apa aja sih?

Belajar perang dan damai! Bingung kan? Sama! Hahaha! Sesuai namanya, Hubungan Internasional basically mempelajari hubungan antar bangsa dan antar negara. Nah hubungan antar bangsa/negara ini sejarahnya itu ya dari perang dan perdamaian. Seiring berjalannya waktu dan perkembangan zaman *eaaaakk* hubungan antar bangsa/negara berkembang menjadi hubungan cooperation, competition, and conflict. Pokoknya awal-awal semester kuliah pasti akan banyak belajar sejarah (pesan moral: kalo ngga suka belajar sejarah, banyak membaca, dan menghafal, mending pertimbangkan kembali memilih HI sebagai jalan hidupmu, anak muda.. :))) ). Nah selain belajar sejarah (dari perang yang familiar seperti PD 1, PD 2, Perang Dingin, Perang Irak, sampe perang aneh-aneh macam Perang Yom Kippur), kita juga belajar tentang hukum internasional, hukum humaniter, ekonomi internasional, organisasi internasional, keamanan global, resolusi dan manajemen konflik, regionalisme, bahasa asing, studi budaya, dll. Isu-isu yang dapat didiskusikan di kelas perkuliahan sangat-sangat bervariasi, mulai dari isu high politics seperti keamanan, perang, diplomasi, sampai low politics seperti pemanasan global, LGBT, racism, dan isu budaya-agama.

Tapi pastinya, semua yang akan kita pelajari tidak akan jauh dari perspektif politik, karena pada dasarnya Hubungan Internasional berasal dari disiplin ilmu Politik. Makanya sebagian besar Jurusan Hubungan Internasional itu adanya di FISIP a.k.a Fakultas Ilmu Santet dan Ilmu Perdukunan.. hahaha! Ngga deng, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik tercintaa.. ♥♥ Eh tapi ada juga lho HI yang ada di Fakultas Komunikasi atau malah berdiri bebas sebagai prodi sendiri tanpa fakultas. Dan itu berpengaruh juga sama konten kuliahnya, apakah lebih banyak muatan politiknya atau komunikasinya.

Intinya gini, HI itu akan banyak membahas tentang politik, politik, dan politik. Sejauh-jauh melangkah ke bidang ekonomi ataupun bisnis internasional, akan balik lagi ke kajian dari perspektif politik dari mulai perspektif tradisional seperti realisme, liberalisme, neo-liberalisme, marxisme, sampai yang kontemporer seperti post-colonialism dan feminisme. Dan harus kuat baca. Baca apapun, dari mulai text book,¬†jurnal ilmiah, majalah, koran, dan website. Setiap hari. Karena ilmu HI itu sangat luas dan dinamis, setiap hari, setiap jam, interaksi di dunia internasional bisa ada perubahan. Jadi kalo berpikir HI itu jurusan yang mudah lulusnya dan beban belajarnya ringan…¬†think again¬†ūüôā

   2. Bahasa Inggris-ku jelek Kak, ngga lancar.. Apa bisa kuliah di HI kalo bahasa Inggrisnya so-so?

Bisa banget! Bahkan anak yang ngga bisa bahasa Perancis aja berani masuk jurusan Sastra Perancis, ya toch? Hmm.. gini, dalam perkuliahan memang kita diharuskan kuat baca banyak bahan kuliah/materi/bacaan umum yang mostly memang ditulis dalam bahasa Inggris (atau bahkan bahasa lainnya). Tapi hal seperti itu menurutku sih akan bisa karena biasa. Personally, aku pun dulu masih mediocre english-nya sewaktu mutusin untuk kuliah di HI. Bahkan waktu nekat ikut MUN pun bahasa Inggrisku masih ba-le-lo. Tapi akhirnya aku bisa juga mengikuti perkuliahan, mengerjakan tugas dan skripsi, dan akhirnya lulus kok. Lagian syarat untuk bagus dalam bahasa Inggris jaman sekarang kayanya ngga cuma untuk jurusan HI aja deh, melainkan semua jurusan udah banyak kan yang pake text book dan artikel ilmiah dalam bahasa Inggris.

   3. Aku orangnya pemalu, Kak. Katanya jurusan HI harus orang yang kritis ya?  

Pertanyaan yang setipe dengan pertanyaan nomor 2. Sikap aktif itu nanti akan bisa karena terbiasa kok.¬†Selain bahasa Inggris, anak HI juga harus belajar kritis dan aktif. But to be honest,¬†aku juga ngga terlalu memperhatikan poin ini sih waktu kuliah. Tapi asli, jadi mahasiswa yang aktif berpendapat di kelas itu sangat membantu lho, terutama di kelas ilmu sosial kaya HI. Tapi aktif yang positif dan berbobot ya, bukan aktif cari muka. Ngga aktif? Rugi sendiri! *ini beneran pernah aku alami lho* Dampak kerugian dari males nanya dan males berpendapat itu banyak. Firstly, pemahaman kita akan suatu materi kuliah jadi setengah-setengah, karena males nanya.¬†Second,¬†dosen dan temen-temen jarang ngeh dengan keberadaan kita, saking pasifnya.¬†Third,¬†pola pikir dan sudut pandang ngga berkembang. Last but not least,¬†adalah penilaian dari dosen. Keaktifan berbanding lurus dengan nilai (ehm.. mungkin tergantung dosennya juga sih, tapi mostly¬†ya seperti itu).¬†Pokoknya tenang aja, kalo kita memang niat untuk sekolah dan belajar di HI, ngga akan ada halangannya.. kalopun ada, kita pasti bisa¬†overcome those obstacles. You just have to believe in yourself!¬†ūüôā

   4. Ada di universitas mana aja?

Saat ini sudah banyak universitas negeri dan swasta yang menyediakan prodi HI kok. Tinggal googling aja mana yang paling sesuai. Menurutku, ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam memutuskan akan memilih jurusan HI di universitas mana (selain pastinya lokasi kampus, biaya, dan akreditasi jurusan/prodi).

Ngga kaya jurusan manajemen, akuntansi, atau mungkin hukum yang mungkin di semua universitas silabusnya mirip-mirip, prodi HI punya konsentrasi dan mata kuliah berbeda-beda di setiap universitas (walaupun teori yang dipakai sama aja). Ini dikarenakan studi HI itu cakupannya luas banget. Kita belajar segala macem, mulai dari politik, ekonomi, hukum, bahkan administrasi. Nah ada beberapa universitas yang menjadikan HI itu semacam fakultas, yang punya konsetrasi sendiri. Konsentrasi disini misalnya konsentrasi di Diplomasi atau Keamanan. Jadi lebih fokus belajarnya. Tapi bukan berarti jurusan HI yang general ngga sebagus jurusan HI yang sudah terprogram konsentrasinya lho. Selain itu ada juga prodi HI yang baru dibuka, bahkan kemungkinan kamu adalah angkatan pertamanya. Ini berarti kita ngga punya senior untuk diajak sharing tentang perkuliahan. Padahal sharing session dengan kakak senior itu penting banget lho kalo udah kuliah. Dari mulai tanya-tanya tentang trik belajar, trik menaklukan hati dosen (in a good way, of course!), sampe untuk dipinjemin buku, hehehe!

Pertimbangin juga apakah prodi HI di universitas yang kita tuju mempunyai banyak kegiatan akademik yang menunjang studi, tentunya yang berhubungan dengan dunia HI.. misalnya HI club, debate club, forum student exchange, dan kesempatan untuk mengikuti kegiatan akademik internasional lainnya. Biasanya, universitas yang sudah lama menyediakan prodi HI punya banyak/memfasilitasi kegiatan akademik diluar perkuliahan untuk diikuti.

   5. Nanti habis lulus dapat gelar akademik apa dan bagaimana prospek karirnya?

Kalo gelarnya itu tegantung universitas masing-masing. Ada yang kasih gelar S.IP. (Sarjana Ilmu Politik), ada juga yang baru yaitu S.H.Int. (Sarjana Hubungan Internasional).

Lulusan HI memang digadang-gadang jadi calon diplomat. Sebagian besar dari awal mahasiswa HI memang punya cita-cita diplomat (kalo ngga percaya coba dengerin waktu MOS, hahaha). But seriously, menurutku prospek lulusan HI itu ngga melulu jadi diplomat kok. Selain karena seleksi untuk jadi diplomat super duper ketat (you may read it in here), seiring dengan berjalannya perkuliahan di HI, nanti pasti kamu punya cita-cita sendiri setelah lulus dari HI akan jadi apa. Lulusan HI bisa bergabung di perusahaan sebagai staf sales and marketing, management trainee, konsultan, atau public relation. Selain di perusahaan, lulusan HI juga bisa jadi jurnalis, news anchor, banker, pengusaha, jadi staf di NGO ataupun IGO, atau jadi artis juga bisaaaa.. :)))

¬† ¬†6. Enak dan ngga enaknya jadi anak HI….

Enaknya ambil prodi HI itu… kita belajar semuanya. Semuanyaa..¬†like I mentioned above,¬†kita bakalan belajar tentang sejarah, organisasi internasional, ideologi, politik, sosial, kultural, musik, olahraga, ekonomi, and so many other things. Pas ngobrol sama orang lain, nyambung-nyambung aja (almost)¬†apapun yang diomongin. Mau ngobrolin Palestina-Israel-AS, krisis Uni Eropa, ISIS, Bali Nine, pembalakan hutan, deforestasi, sampai XFactor semua bisa kita ikutin.¬†Selain itu, jadi anak HI juga membiasakan kita untuk mempunyai sifat¬†open-minded,¬†melihat berbagai persoalan dari multi-perspektif, dan ngga gampang nge-judge. Tugas bikin essay¬†atau makalah juga melatih kita untuk bisa nulis. Jurusan HI juga terkadang banyak informasi mengenai kegiatan akademik maupun non-akademik di luar negeri, kesempatan mengikuti pertukaran pelajar,¬†summer school,¬†MUN,¬†au pair,¬†dan¬†international activities¬†lainnya yang pasti memberi pengalaman baru dan nilai lebih di CV kita ketika akan melamar pekerjaan nantinya.

Satu-satunya yang mungkin¬†kurang cozy¬†dari jurusan HI adalah… walaupun mempelajari banyak hal tapi yang kita pelajari itu cuma sebagian kecil dari potongan besar hal tersebut. Tapi ketidak-cozy-an ini bisa disiasati dengan cara memilih fokus sendiri, bidang apa yang kita minati dalam HI, apakah minat untuk fokus dalam¬†high politics¬†ataukah¬†low politics.

So… Siapa yang mau jadi mahasiswa HI? ūüėÄ

Ps: here’s¬†another fun article about IR students’ life

2014… Year of Hope and Excitement

Hello fellow readers! How are you? I know, I know, this is already second month in 2015. But let me do a review and being grateful about what was happen in last year.¬†Sekaligus… posting pertama di 2015, hehe!

Awal tahun 2014… masih sibuk¬†battle¬†vs.¬†fresh graduaters¬†dari seluruh Indonesia dengan¬†tajuk “mencari pekerjaan”. Dari satu job fair ke job fair lainnya, dari satu interview ke interview lain, dari satu tes ke tes lain. Mostly saya selalu tepar setelah step¬†rekrutmen¬†yang namanya psi-ko-tes. Sempet rasanya pengen ke psikiater beneran untuk nanya “what’s wrong with me?” dan sempet juga nyesel kenapa ngga kuliah di jurusan Psikotes aja kalo tau kaya gini caranya orang diterima kerja (walau gue tau jurusan itu ngga akan pernah ada, hahaha.. biasa lah pemikiran orang galau :”))

Setelah berulang kali gagal di berbagai perusahaan dan hampir merasa menjadi manusia tidak berguna, akhirnya pada bulan April sebuah maskapai penerbangan kebangaan negeri tercinta ini mau berbaik hati memberi saya kesempatan untuk menunjukkan kebolehan saya dalam bekerja dan mengakhiri masa pencarian saya terhadap pekerjaan.. Alhamdulillah ūüôā Saya mulai bekerja awal Juni sebagai dengan program¬†traineeship selama satu tahun dilanjutkan dengan beberapa tahun ikatan dinas.

Honestly, saya senang sekali diterima kerja disini. Saya memang pengen banget kerja di airline, entah mengapa. Sepertinya bidang ini bidang yang saya sukai selain¬†international relations. Setelah program¬†classroom selama dua bulan, akhirnya kami dilepas ke berbagai¬†branch office¬†yang ada di Indonesia untuk melaksanakan OJT. Kebanyakan adalah BO yang tidak begitu besar. Whoaa… ini dia yang paling seru! Saya ditugaskan ke BO Kendari dan Solo which means… ini adalah kali pertama saya ke Sulawesi! Horeee hampir ke timur Indonesia! ^^

Kendari¬†is really nice city with nice people. I mean..¬†memang ngga bisa dibandingkan dengan ibukota propinsi lain di Indonesia (terutama di Pulau Jawa). Nda ada ji mall-mall besar dengan¬†branded¬†tenant¬†seperti di Jakarta, Bandung, atau Surabaya. Tapi Kendari menyuguhkan sesuatu yang berbeda. Kendari kota pantai (walaupun sedihnya, saya sama sekali ngga berkunjung ke pantai selama di Kendari, hiks ūüė¶ ) dan udah bisa ditebak makanan disini kebanyakan adalah hasil laut (marine product). Kebayang dong sehat sehat orang Kendari karena makan ikan terus? Hehehe.. Transportasi di dalam kota Kendari juga lumayan mudah karena ada angkot.

Beda pengalaman lagi dengan di Solo. Solo ternyata kecil bangets. Dan gue baru tau kalo Solo dan Surakarta itu beda wilayah ūüėź Solo kota kecil yang dikelilingi oleh kota-kabupaten yang juga kecil disekitarnya seperti Boyolali, Karanganyar, Klaten, dan Sragen. Berbeda dengan Kendari, Solo ini kota industri. Tebak industri apa yang mendominasi? Yup, garment! Siapa yang ngga kenal batik Solo? Tapi selain batik, di kota ini juga banyak industri percetakan. Banyak kota-kota lain di Indonesia yang memesan barang cetak di Solo seperti buku, kartu undangan, kaos, sampai spanduk dan umbul-umbul.. semua dicetak di Solo ūüôā Oh, dan di Solo itu banyak hotel dan mall. Ngga kebayang persaingan dunia perhotelan di Solo kaya apa.. soalnya emang buanyakk banget hotel. Dari mulai penginapan sederhana, low cost, middle, sampai sekelas Best Western Premier aja ada lho di Solo. Ckckck. Tapi enaknya, walaupun ini kota yang terkesan konsumtif, tapi diimbangi dengan murahnya harga makanan, huehehe! Seriously, sekali makan siang di Solo (di angkringan/wedangan sih pastinya, hahaha!) palingan habis 6 ribu udah pake es teh manis. Kalo mau makanan di warung makan gitu, paling mahal 15 ribu. Wah makmur deh gue di Solo, haha!

Saya tinggal di dua kota tersebut masing-masing selama 2,5 bulan. Dua bulan dan ngga pulang ke rumah. Bener-bener pengalaman baru. Waktu kuliah di Jatinangor, saya paling lama ngga pulang itu 3 minggu. Biasanya malah setiap minggu pulang ke rumah di Bekasi. Sebulan diem di kosan ngga pulang aja belum pernah, lha ini hampir tiga bulan ngga balik-balik *panik ngebayanginnya*. Belum lagi harus LDR sama patjar yang juga lagi ditugasin di Pontianak dan Aceh. Hadeeh.

But it was fun and everything’s totally okay, alhamdulillah. Thanks to this OJT, saya dapat banyak pengalaman baru dan teman-teman bahkan keluarga baru di daerah lain di Indonesia selama 2nd semester tahun 2014.¬†And I am sure there will be other excitements in this year. Best of¬†luck and success for all of us!¬†ūüôā

Aneka Drama Commuter Line (Jilid 2)

Halo semuanya! Wah udah April aja nih.. Well, at the end of previous post, there is one question that I’ll try to write its answer on this post. The answer is based on my humble opinion of course, hehe! Intinya sih kenapa penggunaan sarana transportasi umum khususnya Commuter Line¬† Jabodetabek kok rasanya ada aja dramanya ya? Apa yang salah dan bagaimana solusinya? Mari dibongkar satu per satu, hohoho..

Misalnya dimulai dari ketidakdisiplinan para penumpang pre-departure-departure-on the train-arrival. Menurut saya hal ini seharusnya menjadi tanggung jawab… ya masing-masing individu. PT KAI sulit disalahkan dalam hal ketidakdisiplinan ini, walau mungkin beberapa adegan drama terjadi karena kekecewaan terhadap pelayanannya. Maaf sebelumnya, bukannya saya menyombong. Tapi bagi yang sudah pernah berkunjung ke negara tetangga (iye, Singapura maksudnya, bukan Malaysia atau Brunei, hehe!) dan mengandalkan MRT atau bus sebagai transportasi sehari-hari, pasti pernah merasa frustasi menghadapi situasi di commuter line. Soalnya memang beda banget! Ya memang tidak bisa disamakan juga sih, wong disana kereta dan peralatan pendukung lainnya juga sudah canggih. Di tiap stasiun MRT tidak ada petugas khusus untuk di peron seperti yang kita biasa lihat di Stasiun Manggarai. Petugas cuma ada di loket tiket, itu juga sepertinya sih cuma melayani turis saja, soalnya warga lokal Singapura sudah terbiasa dilayani sama mesin. Self service.

Lain situasinya dengan di Jabodetabek. Petugas banyak, yang tidak tertib ya tetap saja tidak tertib. Kalau Anda pernah (atau malahan pelanggan) kereta jurusan Sudirman, pasti sudah tau bagaimana hectic-nya kondisi pada jam berangkat dan pulang kerja di Stasiun Manggarai. Saya baru ngeh baru-baru ini kalau petugas yang ada disana, yang berjaga di tiap peron, yang jumlahnya banyak, ternyata gunanya bukan untuk memperingati dan mengawasi penumpang agar lebih tertib dan berhati-hati, tapi untuk membantu mendorong penumpang yang mau maksain masuk ke kereta yang sudah berjejalan! Ampun dije x_x

Sekarang gini… kalau official-nya saja tidak mempromosikan bagaimana bertransportasi yang baik, bagaimana pelanggan mau patuh dan tertib dengan sendirinya? Ngarep.

Saya tidak menyalahkan penumpang yang maksa untuk berjejalan demi bisa terangkut ke kantor, sekolah, kampus atau sebaliknya, agar bisa cepat sampai rumah. Saya pun kalau ada di posisi mereka mungkin akan melakukan hal yang sama. Bukan karena tidak patuh, tapi karena ditunggu sampai sejam berikutnya pun belum tentu terangkut kereta ke arah yang sama. Mereka yang memilih untuk menempuh perjuangan uwel-uwelan di dalam kereta pasti punya perhitungan sendiri harus jam berapa sampai di kantor. Justru kalau mereka tidak “berjuang” seperti itu, mereka yang dianggap tidak disiplin. Tidak disiplin datang tepat waktu ke kantor. Nah disini lah seharusnya PT KAI sudah menyediakan solusi, misalnya tambah gerbong atau tambah rangkaian kereta yang bisa mengakomodir para pencari nafkah di jam-jam sibuk. Petugasnya pun bisa ganti job desc, jangan membantu yang maksa naik ke kereta penuh, tapi untuk mengedukasi cara naik KRL yang aman atau untuk mengawasi antrian tiket. ūüôā Kalau dari yang saya lihat sendiri, sejauh ini, sudah tau pada jam sibuk penumbang berjubel, tapi tetap saja tidak ada jadwal kereta tambahan ke arah business district. Penyedia layanan seperti tidak belajar dari kesalahan dan menganggap remeh ketidaknyamanan-ketidakamanan para penumpang. Jangan sampai ada korban dulu, baru sadar pelayanan harus di-improve. Itu pun seringnya saling menyalahkan dulu, bukan saling memperbaiki.

Saya belum research sih bagaimana Singapura bisa mengatur warganya agar tertib di jalan raya dan bertransportasi, atau tertib dalam hal apapun sehingga kota dan negaranya bisa benar-benar nyaman dan bikin betah. Tapi pasti ada yang dari awal sudah mereka lakukan untuk mengatur warganya agar disiplin. Misalnya seperti apa-apa yang bersifat merugikan kepentingan dan kenyamanan umum dikenakan denda. Nyeberang sembarangan ada denda, makan dan minum di MRT ada denda, buang sampah sembarangan = denda, sampai bawa durian ke kamar hotel juga ada dendanya, hahaha! Makanya sering ditulis di t-shirt oleh-oleh: “Singapore is a fine city“, apa-apa ada konsekuensinya.

“Ah, Singapur kan penduduknya pendidikan tinggi semua, wajar teredukasi dengan baik masalah aturan dan regulasi.” Masa sih? Banyak kok orang Singapura yang buruh migran, pedagang toko kelontong kecil, pedagang kaki lima di Orchard, kuli bangunan, pengangguran, dan lain-lainnya, tapi mereka tetap patuh dengan aturan. Lagipula, bukankah seringnya pelajaran mengenai aturan sosial dan etika diajarkan ketika TK dan SD? Di sekolah menengah dan perguruan tinggi tinggal bagaimana penerapannya. Ya ngga? Seperti yang saya ceritakan di post sebelumnya, kadang yang sikut-sikutan itu sudah berdasi lho.. dan wajahnya seperti berpendidikan. Seperti lho, bukan berarti beneran ya :p

Masih mau bilang harus kuliah S2 dulu untuk memutuskan memberi kursi kepada penyandang disabilitas atau tidak? Source: merdeka.com [http://tiny.cc/4j32dx]

Masih mau bilang harus kuliah S2 dulu untuk memutuskan memberi kursi kepada penyandang disabilitas atau tidak?
Source: merdeka.com [http://tiny.cc/4j32dx]

Jadi… mari kita (both customer and service provider)sama-sama change our habit. Yang jadi penumpang ya lebih tertib dan lebih berkeperimanusiaan, yang menyediakan jasa dimohon sekali memperbaiki layanannya. Jangan mengabaikan keselamatan dan kenyamanan penumpang yang sudah berusaha mengurangi kemacetan ibukota dan sub-urban disekitarnya dengan menggunakan jasa Anda. ūüôā

*by the way, sepertinya ngga ada yang spesial ya dari solusi pamungkas saya barusan? x_x

Aneka Drama Commuter Line

Kalau yang suka nyari alternatif biar ngga terjebak kemacetan Jakarta, pasti melirik commuter line deh dibanding naik bus kota. Yup.. perkenalkan, ini commuter line, kereta listrik yang menghubungkan distrik-distrik di megapolitan Jabodetabek (asik distrik, berasa di States yah? haha!). Commuter line ini udah improved dibanding pelayanan kereta listrik atau kereta diesel Jabodetabek sebelumnya. Udah better lah sekarang. Dari yang tadinya keretanya mirip kereta di India, sekarang semuanya sudah ber-AC. Tadinya cuma berhenti di stasiun tertentu, sekarang berhenti di tiap stasiun kecuali Gambir. Tadinya pakai karcis manual single trip, sekarang sudah pakai tiket elektronik yang di scan, jadi semacam naik MRT di Singapoh gitu deh.. B-)

Nah serunya nih kalau naik commuter line, kita bisa menyaksikan drama-drama dari yang bikin geleng-geleng kepala, menjengkelkan, sampai akhirnya (saking seringnya menyaksikan drama ini) jadi kocak! Dan drama ini tentunya hanya bisa disaksikan di commuter line dong. Walaupun beberapa scenes sering juga kejadian di bus kota, tapi… ah paling seru memang di kereta! Hahaha! ūüėÄ

Mulai dari mana ya ceritanya? Oh kalau mau naik kereta, pasti dong beli tiket dulu? Nah pas beli tiket ini, adegan yang sering bikin asem adalah orang-orang yang ngga bisa, ngga demen, dan ngga mau a-n-t-r-i. Grrhh paling sebel nih sama spesies homo sapiens yang model begini! Yang memprihatinkan itu, musim liburan akhir tahun yang kemarin saya mau ke Jakarta sekitar jam 10an pagi. Itu yang ngantri tiket udah mengular sampai keluar atap loket. Rata-rata kalau saya perhatikan yang mau berangkat dan ngantri itu adalah keluarga kecil yang mungkin mau liburan. Pas saya udah hampir sampai depan loket, ehh…ada dong anak kecil yang nyelak antrian! Dan sepertinya sih mereka, si anak kecil berdua ini, disuruh pakai cara begitu sama ibunya supaya cepat dapat tiket! (Soalnya saya lihat si ibunya mengawasi mereka dari kejauhan). Iiiihh.. plis dong, Bu, anak masih kecil bukannya disuruh belajar antri dan sabar untuk mencapai tujuan, malah diajarin¬†short cut¬†yang ngga bener -_-” ngga heran angka kriminalitas makin tinggi, dari kecil ngga diajar sabar (lho?!)

Pas antri ini juga yang sering bikin jengkel adalah kebiasaan antri masyarakat kita yang antrinya ngga rapi. Dalam satu line antrian, ada yang antrinya dua sampai tiga orang karena kalau antrinya rapi satu-satu jadi ngga pewe aja ngobrolnya (ngga samping-sampingan).. zzz. Udah gitu, jarak antri itu mepeeet sekali. Kalau mau sholat barisan mepet ya ngga apa-apa ya, malah bagus, hehehe! Lha ini kalo ngatri mepet-mepet kan asa ngga ada privasi dan rawan pelecehan seksual, ya kan? Paling rawan antri mepet itu sih di ATM. Pas kita lagi udah di depan mesin, ngga ada jarak yang berarti antara kita yang lagi transaksi sama yang lagi antri di belakang kita. Malah seringnya kadang diintipin pula kalau kelamaan. Duh, Pak, Bu, transaksi saya legal kok ._.

Balik lagi ke commuter line, abis beli tiket, kita bisa masuk ke peron dan nunggu kereta datang. Kalau lagi peak hours, pasti sepanjang peron dari ujung ke ujung udah penuh sesak sama orang yang siap-siap berangkat kerja. Ambil contohnya kereta dari Stasiun Bekasi paling pagi untuk ukuran orang berangkat kerja sekitar jam 6 sampai jam 7. Sebagai stasiun paling akhir dari rute Bekasi – Jakarta Kota, harusnya sih kereta datang kesini dalam keadaan kosong melompong, cuma ada masinis aja. Tapi kenyataannya adalah ada penumpang yang sudah naik duluan dari stasiun Cakung atau Kranji yang tujuannya bukan ke Bekasi. Tujuannya sama-sama ke Jakarta, tapi mereka ikutan dulu ke Bekasi supaya dapat tempat duduk dan ngga harus berdiri sepanjang perjalanan ke Jakarta nanti. Jadi pas kereta datang dan pintu gerbong terbuka, sudah hampir tidak ada bangku yang kosong lagi untuk penumpang tuan rumah Bekasi. Annoying? Yes. Bisa disalahkan? Tidak juga… mereka pasti bangun lebih pagi untuk dapat kenyamanan duduk di kereta. Semua ada perjuangannya sendiri-sendiri. Hal yang sama juga lazim dilakukan pada rute sebaliknya, Jakarta Kota – Bekasi, pada jam pulang kerja. Banyak orang yang ikut ke Stasiun Kota dulu demi dapat tempat duduk pas ke Bekasi.

Adegan drama lain ketika kereta datang yang saya yakin bisa bikin bule-bule backpacker¬†pada shock adalah ketika pintu gerbong terbuka, jangan harap penumpang yang di dalam kereta bisa keluar dengan gaya necis, keren, apalagi sambil dadah-dadah, hahaha! ūüėÄ Kenapa? Balik lagi ke kebiasaan mengantri dan budaya tertib yang -kalau kata Pak Presiden- masih memprihatinkan. Etikanya, ketika pintu gerbong terbuka, orang yang akan turun dipersilakan duluan, penumpang yang akan naik nanti belakangan. Anak TK di Singapura juga paham kalau yang begitu sih. Lha ini orang-orang dewasa, sudah pada berdasi, kok sikut-sikutan takut ketinggalan kereta? Penumpang yang mau turun aja susah, coba bayangkan gimana yang mau naik? Lebih susah lagi! Hal yang paling menyedihkan yang pernah saya saksikan adalah pernah ada kakek yang terdorong sampai keluar kereta gara-gara ada penumpang yang buru-buru mau keluar. Kakek itu benar-benar tersungkur di peron, sampai bangun lagi saja susah karena kakinya kesakitan.. ūüė¶ Untungnya di pagi yang sibuk itu masih banyak juga orang yang punya hati menolong si kakek berdiri dan masuk lagi ke kereta, serta ada juga yang memberi kursinya supaya si kakek bisa duduk. Nice.

Bagaimana suasana ketika kita naik dan sudah ada di gerbong kereta pada peak hours? Seru pastinya, ada drama tersendiri juga.. hehe! Pengap dan sempitnya yaudahlahya, harus maklum dan tidak usah diceritakan. Sebenarnya pengap dan sempit itu bukan karena ukuran keretanya cuma segede kereta gantung TMII, tapi ya karena overloaded oleh manusia. Hembusan AC kadang jadi mirip lagunya Utopia: antara ada dan tiada¬†#pfftt. Yang marak terjadi kalau lagi di dalam gerbong itu banyak ibu-ibu dan bapak-bapak yang suka nyempil¬†alias minta geser-geser sedikit ke orang-orang yang beruntung mendapatkan tempat duduk. Padahal…suer deh, tempat duduknya udah sempit dan penuh broh, hehe! Drama lainnya menyoal tempat duduk adalah tren penumpang membawa koran atau (yang paling niat) bawa kursi kecil yang bisa dilipat untuk diduduki ditengah gerbong yang penuh itu. Hadeuh.. yang lain juga berdiri buu, jangan ngalangin jalan dengan enak-enakan duduk begitu ūüė¶

Rute Bekasi – Jakarta Kota pada jam-jam sibuk akan mulai mencapai level kepadatan siaga 3 menjurus awas (level kepadatan a la saya sendiri, dimana sudah tidak bisa dan tidak memerlukan lagi pegangan tangan ke atas, saking penuhnya!) ketika mencapai Stasiun Cakung, Klender, atau Buaran, dan akan berangsur-angsur berkurang ketika sudah memasuki Manggarai, Cikini, Gondangdia, dan Juanda. Stasiun-stasiun dimana banyak perkantoran disekitarnya. Tempat urbaners mencari nafkah. Ketika level kepadatan masih sekitar siaga 1, banyak penumpang masih bisa ngobrol dan haha-hihi saling menyapa. Siaga 2, wajah-wajah mulai terlihat serius. Siaga 3 dan awas? Perbanyak istigfar dan atur nafas karena orang disekitar Anda bisa menjadi sangat menyebalkan! Hahahaha! ūüėÄ

Kalau sudah penuh sekali sampai tidak bisa atau tidak kebagian pegangan, jangan khawatir. Nggak bakal kehilangan keseimbangan kok walau kereta bergerak, belok kiri, belok kanan, atau ngerem. Soalnya ya memang sepenuh itu, sepadat itu, sampai satu-orang-adalah-tumpuan-bagi-orang-yang-lain. Yang kocak sih kalau masinisnya tiba-tiba lupa cara ngerem yang aman dan nyaman (tahu kan kayak gimana? Iya.. ngerem yang nyaris mendadak -_-). Suasana di gerbong kalau lagi begitu kadang ada yang teriak-teriak karena kita semua saling menggencet dan tergencet, hahaha! Mirip efek domino gitu, satu penumpang miring karena nahan, yang lain juga miring, begitu terus sampai ujung gerbong. Kebayang kan serunya? Kebayang? Teriaknya apa aja ada.. ada yang istigfar, takbir, ada yang: ‘aduh gimana sih nih ngeremnya?!’, ada juga yang: ‘masinis, pelan pela paaak’. Kalau saya dulu kesel banget nih adegan ini, misuh-misuh. Tapi karena udah biasa ya nikmatin aja.. Biar berasa naik wahana di Dufan, ahahaha! :p

Two Commuter Line at Gondangdia Station

Two Commuter Line at Gondangdia Station

Duluuu.. waktu saya masih level beginner dalam dunia per-anker-an (anker = anak kereta.. keren gak? Mwahahaha! :p), adegan-adegan kayak gini benar-benar bikin shock. Sekarang juga masih geleng-geleng kepala sih, tapi ya sudahlah.. masa mau ngajak ribut orang-orang se-peron? ūüôā

Tapi sebenarnya, kenapa sih para pengguna transportasi umum mempunyai hal-hal untuk di dramatisir? Kita nya yang¬†lebay, atau memang sarana transportasi umum di negara ini belum mapan?¬†Hmm.. I’ll try to explore that on the next post. So see you!

A Simple Pleasure

IMG_1095Sometimes all I need is just a park -a free public park, not a park with branded shops- where I can jogging, or bring sandwich and coffee, and sit there for hours. Just to take a deep breath, think about anything, read a book or magazine, writing, or just enjoy the atmosphere and watching people’s activity around. A simple pleasure that, unfortunately, I can’t find easily in the town where I live.

Things I love about the Netherlands

IMG_1089

This morning I see a weather forecast on tv, see the temperature in Netherlands, and suddenly missing that country. I visited Netherlands in 2010 for a student conference. Honestly, Netherlands isn’t a country that I was dreaming about at that time. United Kingdom was. But the chance to go out of Asia came to me with Den Haag as a destination. I thought I would never fall in love with this city or country or its culture. I thought I would regret it. And voila… I was wrong! Now I miss that country more than ever!

I stayed in Netherlands for almost two weeks. Mostly in Den Haag because the conference was held there. But of course I went to Amsterdam and accidentally Rotterdam also. I know eleven days is not enough to explore a country and its uniqueness, but let me tell you… Netherlands is a great place to spend a holiday! Small country with many places to enjoy and I think NL is one of many countries that has this thing: tourist-friendly.

In the Netherlands, you won’t find any difficulties in communicating, because the Dutch speak English fluently. They are also very nice and friendly. The bus and tram driver never forget to say “Goedemorgen!” or “Good morning!” to passengers, while the shop attendants are very helpful. Little things that make a good first impression.

Netherlands is a little country with many museums and other tourist attractions. We can spend time to picnic on beaches like Scheveningen or Kijkduin, see the miniatures of landmarks and other important buildings in the whole Netherlands in a recreation park named Madurodam, or visit unique museums (and places) in Amsterdam. From a normal museum like Madame Tussauds to a very unique museum like Sex Museum or Marijuana Museum, everything is there, in a lively city called Amsterdam! If you’ve had enough for museums, try to go on a ride with canal bus. Sailing down the canals in Amsterdam and see magnificent old buildings. It will be an unforgettable experience. In spring, we can visit one of the biggest flower festival in the world in Lisse named Keukenhof.

IMG_1092

Dutch tradition is very on time. If you’re late, you considered to be impolite. And that’s also applies in transportation schedule. Buses, trams, trains, flights, everything is on schedule. No traffic jam because the citizen usually riding their bicycle or using mass transportation. They obey the rules on the road so I can say that Netherlands is a safe country for its transportation. Definitely helps us to arrange our itinerary perfectly. Everyone seems so humble. We can meet a professor, artist, or maybe a model in a train. Even their PM, Mark Rutte, go on his bike! Oh, and because most people using mass transport, the air in NL is really fresh.. Mass transportation and bicycle do a great job in compressing the pollutant. Betah!

All in one package road: pavement, bicycle path, driveway, and tram lines in Den Haag.

All in one package road: pavement, bicycle path, driveway, and tram lines in Den Haag.

As long as I could see, social gap in the NL in my opinion is hmm… much better than Indonesia ūüė¶ Or maybe there’s no social gap at all. I know, it is because Netherlands is a developed country. That’s why I feel safe to stay there. I might be thousands miles away from family but I know I stayed in a safe place, maybe as safe as Singapore. You don’t have to worry if you go home in the middle of the night. It’s safe ūüėČ

The scenery in the Netherlands is really great. I went there in the summer and the atmosphere everywhere was like “holiday is in the air”, hahaha! I could see people go outside to enjoy the sunshine. Even the BoD of the conference decided to change our dresscode from formal business attire to summer look! *saking senengnya matahari bersinar cerah* ūüôā The view in the city like Den Haag and Amsterdam is a combination of old buildings and sophisticated modern architecture. Awesome! I think Netherlands can combine art and science gorgeously. They are really good in keeping their historical buildings without forgetting innovation and invention. Hope Jakarta, Bandung, and other cities in Indonesia can do the same with theirs. ūüôā

Hey, what about you? Do you have favorite country to spend your holiday? xx

Vredespaleis or The Peace Palace - Den Haag. A hundred years building, home for International Court of Justice.

Vredespaleis or The Peace Palace – Den Haag. A hundred years building, home for International Court of Justice.